Sisilsilya's Blog

November 30, 2012

Etika Profesi Akuntansi_Tugas Bln November

Filed under: _Tugas_ — Chrisilla^Yunisia^de Fretes ``(23209891)`` 3EB17 GUNADARMA @ 4:29 pm

Chrisilla Yunisia de Fretes, 23209891, 4EB17

PENGARUH BUDAYA ORGANISASI TERHADAP PERILAKU ETIS SESEORANG

Sebelum membahas soal Pengaruh Budaya Organisasi terhadap etis seseorang adakalanya kita mengetahui dulu apa itu budaya orgnisasi dan apa itu etika.

Budaya organisasi adalah sebuah sistem makna bersama yang dianut oleh para anggota yang membedakan suatu organisasi  dari organisasi-organisasi lainnya. Sistem makna bersama ini adalah sekumpulan karakteristik kunci yang dijunjung tinggi oleh organisasi.

Budaya sesungguhnya tumbuh karena diciptakan dan dikembangkan oleh individu-individu yang bekerja dalam suatu organisasi, dan diterima sebagai nilai-nilai yang harus dipertahankan dan diturunkan kepada setiap anggota baru.  Nilai-nilai tersebut digunakan sebagai pedoman bagi setiap anggota selama mereka berada dalam lingkungan organisasi tersebut, dan dapat dianggap sebagai ciri khas yang membedakan sebuah organisasi dengan yang lainnya.

Sementara Etika adalah prinsip moral atau nilai-nilai yang menegaskan benar atau salah bagi seseorang atau sekelompok. Etika merupakan bagian integral dari fungsi dari masyarakat, tetapi banyak orang berjuang untuk mendefinisikan etika dan memasukkannya ke dalam praktek dalam pengaturan bisnis.

Misalnya saja pemilik dan manajer mengatur bar untuk etika dalam organisasi, namun mereka bukan hanya peserta. Karyawan dan pelaku bisnis lainnya juga mempengaruhi dan melanggengkan etika. Dalam kasus usaha kecil, manajer perlu tahu bagaimana melaksanakan ketentuan etika selain untuk mengetahui kebajikan.

Karyawan
Dari sudut pandang karyawan, manajemen menetapkan nada dan membentuk lingkungan kerja secara keseluruhan. Sangat mudah untuk menabur benih perilaku tidak etis ke dalam pikiran bawahan, terutama jika orang-orang yang menandatangani gaji tidak menetapkan contoh yang baik. Karyawan perlu tahu bahwa mereka memiliki hak pribadi dan profesional dalam operasi usaha kecil. Sebagai contoh, jika seorang karyawan menderita segala jenis pelecehan, manajemen harus menganggapnya serius. Kondisi kerja harus aman. Jadwal kerja harus menjadi perhatian dan adil. Manajemen yang tidak menjunjung tinggi hak-hak etika karyawan akan berakhir menciptakan kebijakan yang dapat mempengaruhi semangat dan motivasi pekerja.
Bisnis Pelanggan
Usaha kecil sering berinteraksi dengan perusahaan lain, seperti pemasok dan bankir. Hal ini penting untuk mendapatkan kepercayaan dan rasa hormat dari pihak ketiga organisasi. Anda tidak ingin kemarahan perusahaan lain yang memasok bisnis Anda dengan bagian penting dalam proses manufaktur atau pemberi pinjaman di bank yang menawarkan pinjaman jangka pendek untuk membantu bisnis Anda memenuhi gaji. Selain itu, Anda tidak ingin mengintimidasi atau kuat-lengan bisnis lain, karena pemilik, pengelola, dan bahkan karyawan akan tersinggung. Perusahaan harus mengembangkan kebijakan etika yang menanamkan rasa keandalan dan integritas, seperti tinggal di atas tagihan karena bisnis lain dalam hutang atau pengaturan biaya yang wajar dan persyaratan ketika bertransaksi atau bertukar barang dan jasa dengan perusahaan lain.
Konsumen
Sementara kebanyakan orang memahami konsep membayar untuk barang dan jasa yang dikonsumsi, masyarakat biasanya tidak ramah terhadap harga adil dan praktik penagihan. Juga, konsumen ingin jaminan bahwa mereka akan mendapatkan kualitas produk dan layanan, berdasarkan iklan jujur ​​dan presentasi. Harga mencongkel atau menerima pembayaran tetapi tidak memberikan barang adalah cara yang pasti untuk kehilangan pelanggan. Selain itu, pertimbangkan bahwa banyak konsumen tidak memiliki banyak bisnis cerdas dan mereka percaya perusahaan untuk melakukan hal yang benar. Ketika kepercayaan itu dilanggar, pelanggan marah tunggal dapat terbentuk menjadi gelombang kebencian dari orang lain yang telah memiliki pengalaman yang sama tidak etis. Dalam usia situs-situs jaringan sosial dan kelompok konsumen advokasi, publisitas yang buruk dapat menghancurkan sebuah perusahaan. Perusahaan besar dan kecil harus memiliki kebijakan layanan pelanggan dan prosedur di tempat untuk mengatasi masalah konsumen sebelum mereka keluar dari tangan.
Masyarakat
Bisnis lokal harus menghormati lembaga yang membuat masyarakat utuh dan bersemangat. Secara khusus, dewan kota, dewan daerah dan legislatif negara semua pengaruh mendapatkan dalam urusan bisnis lokal, nasional dan bahkan global. Jika anggota parlemen dan penegak menyadari praktik bisnis yang tidak etis, mereka dapat melakukan lebih dari keprihatinan mengungkapkan, mereka dapat menegakkan hukum yang ada dan membuat yang baru bahwa perilaku etis yang benar. Perusahaan mungkin perlu mempertimbangkan untuk membuat kebijakan hukum, di samping kebijakan etis. Misalnya, kenyamanan pegawai toko mungkin biasakan untuk memeriksa lisensi semua pengemudi dan identifikasi, tidak peduli usia seseorang dan penampilan, sebelum menjual produk alkohol dan tembakau.
Masyarakat
Selain menghormati warga, karyawan dan kelembagaan masyarakat, perusahaan harus menghormati lingkungan bahwa masyarakat bergantung pada. Tanggung jawab sosial adalah istilah yang menggambarkan bagaimana bisnis berangkat untuk menjadi pelayan yang baik dari bumi. Banyak perusahaan besar memiliki seluruh bagian dari sebuah situs web publik yang jelas menjabarkan komitmen terhadap tanggung jawab sosial. Beberapa bahkan mempekerjakan staf yang ahli lingkungan dan keberlanjutan, membantu perusahaan mengembangkan kebijakan. Meskipun usaha kecil sering kekurangan sumber daya tambahan untuk menciptakan departemen baru, manajer dapat melakukan upaya untuk mengadopsi kebijakan yang lebih masuk akal, seperti daur ulang sampah beberapa atau menggunakan lampu hemat energi.
REFERENSI
http://mutiaarsady.blogspot.com/2012/11/pengaruh-budaya-organisasi-terhadap.html
smartaccounting.files.wordpress.com/2011/03/amkp11.pd

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: